Sunday, May 15, 2016

Hingga Hujung Waktu

Hari yang indah. Kau bawa aku naik cooper lama mama. Tempat itu nyaman dan indah. Luar biasa indah! Seperti 'syurga' bumi. Awan yang seperti marshmallows. Langit yang biru. Dan kiri kanan bendang seperti lukisan. Aku mati kan a/c dan turunkan cermin kereta. Keluarkan tangan dan rasai angin yang melalui tapak tangan.

Nyaman...
Dia nyanyi lagu kegemaran kita, ikut nyanyi di radio. Aku pandang kau, dan kau senyum pada aku. Dengan ikut nada lirik kau pandang aku lagi. Beri makna setiap perkataan yang kau ucap. Kau pegang tangan kanan aku dan genggam erat seperti takut untuk lepaskan. Tapi tak kan. Bukan dalam waktu itu, di mana tak ada perkataan yang boleh digambarkan bagaimana rasanya.
Sepi..
Memang semuanya nyata tapi perjalanan kita masih lagi panjang. Aku masih lagi fikirkan yang bila kita dah sampai di tempat yang di tuju adakah kau masih nyanyikan lagu kegemaran kita? Dan genggam erat tangan aku?
Aku memandangnya dengan senyuman, dan berdoa yang tiada penghujung di setiap jalanan yang kita lalui.. 
.. dan tak perlu keluar dari cooper buruk mama kau ni. 

Wednesday, January 15, 2014

Susah?

Terima kenyataan.

kenapa manusia SUSAH untuk TERIMA KENYATAAN?

kau,
jangan berlagak tahu macam macam.
jangan pandai tafsir yang bukan bukan.
jangan buat segala tentang aku kau master.

yang lepas, lepas kan saja boleh?
kalau tak boleh, boleh pergi mati.

tak perlu canang keburukan orang merata.
antara aku dan kau, aku lagi senang diam.
tapi kau?

sabar manusia ada batasnya.
jaga jaga.

Thursday, December 19, 2013

Can't wait to meet Love tomorrow!

Tuesday, October 8, 2013

Oh Land - Wolf & I (Live)


Dia... aku kata.

Hari itu,
 
dia kata maaf pada aku.
dia kata fikiranya bercelaru.
dia kata dia suka marah tak menentu.
ego la tu katanya lagi.
 
aku diam.
 
aku diam sebab tergamam.
yang dia memang jarang jarang mintak maaf pada aku.
jarang jarang nak mengaku silap diri sendiri.
jarang jarang nak kata diri ego.
 
tapi elok lah tu kalau sedar diri.
cuma kalau boleh biar kata kata datang dari hati.
dan, jangan buat lagi.
 
aku kata depan depan, tak apa, aku maafkan.
tapi dalam hati, aku dah bagi satu penumbuk yang tajam tepat ke mukanya sebab geram.
 
sekian.