Sunday, January 30, 2011

Sebab kau kan KAKAK!

Pernah terasa diri seperti di anak tirikan? Aku pernah. Selalu. Dari kecil sering menganggap diri seperti anak tiri. Anak angkat. Black sheep. Budak jahat. Budak setan. Nakal. Tapi semua title itu sendiri yang reka. Mama tak pernah kata. Abah pun tak kata. Cuma ada teringat mama pernah cakap, ''kalau mama tau kamu ni jahat macamni, kecik-kecik lagi mama dah bagi kat orang!", kadang tu keluar juga ayat begini, "jahat sangat! Elok mama biar je awak kat tong sampah dulu. Takda nak amik bela.''..

Manalah tidak terasa diri seperti anak angkat. Black sheep of the family. Budak jahat dan juga budak setan. Tiap kali mama marahkan aku itu sahaja ayat yang di lontarkan. Tak pernah tengok mama marah adik-adik yang lain macamana aku kena. Mungkin aku memang terlalu nakal hingga mama tak sanggup nak melayan kerenah anaknya itu. 

Aku selalu kena beralah dengan adik-adik. Iyelah. Kau kan KAKAK! Tapi kalau kakak sekali pun, tak kan lah semua benda yang kakak buat akan tidak betul? Aku bukan lah kakak yang sulung. Tapi yang kedua. Got it! KAKNGAH, yang tengah. Memang akan diperlakukan begitu. 

Selain disumpah seranah oleh mama, tali pinggang, hanger, rotan, pelempang, penerajang, semua pernah singgah kat badan aku. Peliknya adik-adik yang lain tak pernah kena. Ok, sebab kau kan KAKAK. Aku ada kakak sulung, tapi dia sangat baik. Bagi aku takda la baik mana pun. Cuma penakut. Ikut telunjuk saja. Lurus. Pernah sekali mama mengamuk sebab memekak masa mama tengah solat. Itu pun sebab aku menyakat kakyong. Akhirnya dua-dua kena rotan. Itulah pertama kali aku tengok kakyong kena rotan. Menangis sampai terkencing-kencing. Aku sikit pun tak menangis malah mengejek kakyong lagi.

Satu lagi perangai yang mama tak tahan dengan aku ni, suka menjawab. Sepatah mama marah, berpatah-patah perkataan aku balas. Mana tak sakit hati orang tua tu. Sampai lah kadang-kadang tu, selalu cakap dalam hati "aku ni melawan-lawan mama ni, dah mati sok mesti masuk neraka, sebab jadi anak derhaka!"..

Abah tak banyak cakap. Tugasnya hanya merotan. Apa yang tak kena baginya, kenalah. Tukang repotnya, mama. Mangsanya pulak aku. Ada je lah benda yang akan tak kena dengan aku ni. Hampir hari-hari boleh di katakan akan kena rotan. Tali pinggang. Sudah naik imun dah badan kena rotan. Kadang kena rotan muka relax je sebab dah sebati. Aku jarang menangis kalau kena pukul, sebab kalau menangis, lagi kuat akan kena pukul. Jadi, hanya buat muka toyer, bagi abah sakit hati. Baru puas!

Dari kecil juga segala kerja-kerja rumah mama serahkan pada aku je handle. Dari kecil dah kena belajar masak. Mengemas. Buat segala kerja-kerja rumah. Adik-adik tak payah. Mereka kecil lagi. Takpa, kau kan KAKAK. Kakyong pun takpa, dia tengah sibuk dengan pelajaran. Konon harapan keluarga. Macamana aku tak rasa diri macam anak angkat. Anak tiri. Langsung tak faham kenapa yang lain boleh bersenang lenang sedangkan aku kena kerah tenaga.

Masa berlalu terlalu pantas.. kini anak-anak mama dan abah semua dah besar. Aku pun dah tak kena pukul. Dah pandai fikir benda baik dan buruk. Tak lah jahat seperti masa kecil. Kakyong pun dah berkahwin. Dah ada tanggungjawab sendiri dengan keluarganya.  Sekarang aku yang ambil alih bantu keluarga dalam apa jua hal. Aku dah boleh di ibaratkan KAKAK sulung dalam keluarga. Bukanlah mengatakan bahawa kakyong tidak perlu bertanggungjawab langsung dalam urusan keluarga, tapi dari kecil aku dah di ajar erti tanggungjawab oleh mama dan abah sendiri, walaupun aku merasa sangat terbeban, seperti anak angkat.

Sekarang, aku dah mula faham, kenapa mama dan abah treat aku begitu dulu. Sebab mereka sayangkan aku. Sebenarnya semua anak-anaknya sama di agihkan kasih sayang. Tak ada dibeza-bezakan. Cuma aku rasa sedikit istimewa di ajar begitu. Mungkin mereka nampak aku boleh jaga keluarga suatu hari nanti, juga boleh diharapkan jika mereka dalam kesusahan atau sudah tiada lagi. Kata orang, instinct mak abah kita nie selalunya betul. Entahla..

Pengalaman yang pahit kita telan dulu semuanya manis sekarang. Asam garam kehidupan. Orang yang tidak pernah merasai kesusahan seperti aku dulu, mesti tak kan merasa seperti yang aku rasa. Bukanlah menyatakan aku menjadi orang, tapi at least aku tau dan mengerti erti pengorbanan dan tanggungjawab. Mungkin apa yang aku rasa itu, tidak dirasakan sangat seperti kakak ku sendiri dan adik-adik. 

Apa yang aku boleh janjikan sekarang hanyalah sebagai seorang kakak kepada adik-adik, anak kepada kedua ibu bapa yang masih lagi hidup, sedikit sebanyak beban yang mama dan abah pikul, aku akan cuba sama-sama pikul. Ini janji saya! Ingat kakngah, kau kan KAKAK!

Saturday, January 29, 2011

Panas

I am still PANAS at this moment.
Don't give me any stupid reason or whatever.
I don't even care about it! MARON!

Ramblings

Saya mula faham..
Satu-satunya punca kenapa kita mudah kecil hati dengan seseorang
adalah kerana kita ada hati dengan dia.
The thing that I hate most about the cyber space is
how easily we misunderstand each other
and how easily kita terasa.

Life & Allah

Saya belum bersedia menerima kehilangan orang-orang yang saya sayang. 
Saya akan terus berdoa agar tuhan panjangkan usia mereka-mereka yang saya sayangi.

Walau hidup saya berlubang, saya mohon biar saya pergi dulu sebab saya takut saya tidak boleh hidup tanpa orang-orang yang saya sayangi kalau mereka pergi dulu.
Sama-samalah kita berdoa agar Allah akan sentiasa melindungi mereka yang kita sayangi.
Amin.

Kultur

Saya cakap : Minum Yakult. Bagi bersih perut. Sehari sekali pon tak apa.


Dia cakap (hari tu) : Semalam minum Yakult. Sakit perut.


Dia cakap lagi (hari lain) : Semalam minum Yakult. Dua. Macam sakit perut je. Mintak-mintak lah tak sakit nak pegi keje esok.


Sakit tak perut awak esoknya tu? :D

Friday, January 28, 2011

Mr. Invisible

Bebelas tahun dahulu, ada seorang budak lelaki yang kurus kering. Tinggi. Suka berkelakuan cacat tapi pada zahirnya tidak. Halimunan. Keinginanya tinggi tapi mungkin keinginanya kurang betul. Dia mungkin mahukan perhatian daripada budak-budak perempuan comel di sekolah rendahnya. Tapi jika di bandingkan dia dan budak-budak perempuan itu, secara fizikal, mereka boleh di ibaratkan jamban duduk dengan kerusi jati.

Datang sekolah menengah, akhirnya dapat juga dia seorang teman wanita. Berbadan 'chubby'. Berwajah biasa. Masih mentah. Bukan mereka saling hendak, tapi asalkan ada pasangan... kerana rakan-rakan sebaya yang lain ada pasangan. Mempunyai pasangan di alam remaja seperti memegang sepanduk berbunyi "Hey, tengok! Ada orang hendakkan aku!" Jelas sekali budak lelaki tadi tidak suka menjadi Halimunan. Tapi dia bukanlah seorang yang terkejar-kejar untuk menjadi seorang yang gagah di sekolah. Dia bukanlah budak sukan. Mencuba pelbagai sukan, supaya ototnya timbul dan tubuhnya lebih gagah. Bermain bola sepak, khasnya, boleh membuatkan dia kelihatan menarik, menjadi olahragawan sekolah, supaya gah untuk mengangkat kelakiannya agar budak-budak perempuan di sekolah menggilainya. Menjadi popular. Tetapi, tidak bagi Si Halimunan. Dia seperti sebaliknya. Seorang yang suka membuat hal sendiri. Bergaul, tetapi hanya dengan  kelompoknya sahaja. Baik hati. Sangat mengambil berat. Mempunyai hobi yang agak menarik dan yang penting bukanlah seorang yang suka mengangkat dirinya untuk kelihatan gah pada wanita-wanita di sekolahnya.

Agak lama perkenalan budak perempuan yg berbadan chubby dengan Si Halimunan. Sehingga tamat sekolah menengah. Akhirnya pada suatu hari si budak perempuan itu menarik diri. Mungkin kerana terlalu bosan. Memang salah budak perempuan itu. Kerana tidak tahu menghargai erti sebuah perkenalan.

Pergilah Si Halimunan membawa diri entah kemana. Si budak perempuan tidak tahu khabar berita Si Halimunan. Mungkin terlalu kecewa. Ya, memang dia sangat kecewa! Di buang tanpa sebab seperti sampah. Kasihan Si Halimunan. Sungguh tidak berhati perut si budak perempuan itu. Mungkin mahu bebas. Mungkin juga telah berjumpa teman lain di hatinya. Hanya budak perempuan itu sahaja yang tahu apakah sebabnya.

Sekarang di pertengahan 20an, Si Halimunan tiada khabar berita.

Suatu hari, si budak perempuan memberanikan diri menelefon Si Halimunan untuk bertanyakan khabar berita. Mungkin terlalu rindu pada orang yang pernah menghiasi hatinya. Salam demi salam, sembang demi sembang, jelas sekali masing-masing dalam kerinduan. Di kala itu Si Halimunan sedang menyambung pengajianya, begitu juga si budak perempuan. Cuma yang membezakan mereka, Si Halimunan masih sendirian, tetapi tidak si budak perempuan...

Mata bertemu mata, budak perempuan berambut panjang itu senyum ramah, tidak gentar. Masuk ke dalam kereta menuju ke destinasi yang di janjikan.

"Apa khabar?"

"Baik. Awak?"

"Baik."

Pertemuan kali pertama sejak masing-masing mengambil keputusan membawa haluan sendiri suatu masa dahulu. Si Halimunan rasa janggal namun lagak biasa. Entah-entah dia nak aku balik....

Seperti yang di jangkakan, masing-masing masih mempuanyai hati dan perasaan antara satu sama lain. Si Halimunan mungkin berasa seronok kembali, tetapi rasa bersalah menghantui diri budak perempuan. Perhubungan kembali terjalin seperti suatu ketika dahulu. Kini masing-masing sudah besar. Dewasa. Tidak berfikiran budak-budak lagi. Matang. Tetapi ada sesuatu yang disorokan oleh si budak perempuan.

Akhirnya perkara yang cuba dielakan berlaku lagi. Benarlah kata pepatah orang putih.. "what u give, you get back!" Hubungan kali kedua yang terjalin di uji kembali. Si Halimunan mendiamkan diri. Entah kemana perginya. Sanggup membiarkan si budak perempuan sendirian. Hanya tangisan yang menjadi peneman. Puas si budak perempuan mencari Si Halimunan. Telefon. Tidak berjawab. Nombor yang di panggil tidak berada dalam talian.  Bertanyakan pada kawan-kawan. Tiada siapa yang tahu apa yang terjadi. Di dalam hati hanya berkata "dulu kau pernah lukakan hatinya, terimalah balik balasanya..."

Hampir tiga tahun! Apa yang terjadi pada Si Halimunan? Mana dia pergi? Rindu dihati masih tercalit..

Budak perempuan senang bertemu pengganti. Harap-harap inilah yang terakhir. Sudah bekerja di kala itu. Kadang-kadang terfikir juga tentang Si Halimunan. Ahh..kisah lama.. 

Si Halimunan tiba-tiba hadir kembali. Mencari si budak perempuan di laman sosial yang agak popular suatu ketika dahulu iaitu 'Friendster'. Tapi Si Halimunan menyamar menjadi orang lain. Seakan-akan orang lain yang mahu berkenalan. Mungkin hanya cara begini saja dia dapat menjejak atau mencari budak perempuan yang pernah di sayanginya dahulu. Tapi kenapa? Sejak sekian lama mendiamkan diri? Pergi tanpa berita?

Suatu malam, Si Halimunan memberanikan dirinya mengakui siapakah dirinya yang sebenar. Si budak perempuan sedikit kerkejut. Tidak berapa pasti apa yang sedang berlaku. Tapi buat-buat cool..

Pertemuan di atur semula. Perasaan ingin tahu oleh budak perempuan ke atas Si Halimunan itu sangat mendalam. Apa yang terjadi sebenarnya? Pertemuan malam itu telah merungkai semua pertanyaan selama ini. Kemaafan dari Si Halimunan kepada budak perempuan itu di pinta. Budak perempuan itu memang seorang yang senang memaafkan kesalahan orang lain.  Maka semuanya sudah selesai. Tapi yang tidak selesai si budak perempuan. Rasa bersalah kembali menghantui dirinya semula.

Hubungan kembali terjalin, tetapi hanya sebagai sahabat. Si Halimunan tahu si budak perempuan sedang menjalinkan hubungan dengan orang lain. Dia tidak mahu menjadi penghalang antara dua kekasih ini. Tetapi dalam hati budak perempuan itu tahu, dalam hati Si Halimunan masih mengharapkan kasihnya. Si Halimunan menjadi sahabat, pendengar yang sangat setia di kala si budak perempuan berhadapan masalah dengan kekasihnya tetapi bukanlah penghalang. Si Halimunan redha dengan apa yang terjadi, sehinggalah jodoh antara budak perempuan dengan kekasihnya berakhir. Si Halimunan jugalah tempat si budak perempuan melepaskan segala kesedihanya.

“Kita semua sama. Kerjalah melangit, kawanlah beribu, bergaji juta-juta pun kita sebenarnya sama. Takda siapa lagi bagus dari siapa-siapa. Boleh enjoy dengan seberapa ramai orang pun tapi in the end, dalam berbillion penduduk dunia ni, yang betul-betul nak hidup dengan kita sampai akhirat ada satu orang je.”

Dalam lamunan budak perempuan itu, dia nampak seorang budak lelaki yang kurus kering. Tinggi. Suka berkelakuan cacat tapi pada zahirnya tidak. Halimunan. Yang namanya Hafiz.

Choice

I’m not going anywhere. I’m not quitting. Things have been hard, yes, but I’m not giving up. I’ve no choice but to move forward, no? I woke up breathing, it must’ve meant that Allah wants me to go on. It’s not the end of me. At least not yet. Anyway, thank you.